Pebalap Astra Honda Tutup IRS 2018 Dengan Hasil Positif

Pebalap muda binaan Astra Honda Racing Team (AHRT) Ahwin Sanjaya menutup gelaran Kejurnas Sport 250cc Indospeed Race Series (IRS) 2018 putaran ke-5 dengan berada pada posisi kedua klasmen akhir dengan total perolehan 154 poin. Hasil ini diperoleh setelah Ahwin berhasil finish di posisi ketiga pada race kedua di ajang balap yang dihelat pada hari Kamis (13/12) di Sentul International Circuit.

Sementara itu pebalap AHRT lainnya Rheza Danica Ahrens dan Andi Farid Izdihar yang menggantikan Mario Suryo Aji dan M. Adenanta menutup klasmen balap IRS 2018 dengan berada pada posisi ke-9, 10, dan 11, dengan masing-masing perolehan point 48, 40 dan 38 point.

Pada race pertama putaran terakhi yang dihelat hari Kamis lalu Ahwin memulai start dari posisi ke-4 dan berusaha maksimal memacu Honda CBR250RR. Ahwin mampu memulai jalannya balap dengan baik, hanya saja dengan sengitnya persaingan pada grup terdepan Ahwin harus puas untuk menyelesaikan balap pada posisi ke-5. Sedangkan di race ke-2 Ahwin yang memulai balap dari urutan ke-2 menutup jalannya balap dengan hasil yang lebih baik dengan mempersembahkan podium ketiga di ajang balap IRS 2018.

Read More…
Advertisements

PEMENANG INDONESIA ROAD SAFETY AWARD 2018

PEMENANG INDONESIA ROAD SAFETY AWARD 2018

  1. Kategori Kota dengan Tingkat Kepadatan Penduduk Tinggi
    • Pemenang Utama
    Kota Bandung
    • Pemenang Pilar 1 Manajemen Keselamatan Jalan (Safer Management)
    Kota Banjarmasin
    • Pemenang Pilar 2 Jalan yang Berkeselamatan (Safer Road)
    Kota Bandung
    • Pemenang Pilar 3 Kendaraan yang Berkeselamatan (Safer Vehicle)
    Kota Yogyakarta
    • Pemenang Pilar 4 Perilaku Pengguna Jalan yang Berkeselamatan (Safer User)
    Kota Bogor
    • Pemenang Pilar 5: Penanganan Pra dan Pasca Kecelakaan (Pre and Post-Crash Response)
    Kota Bandung
  2. Kategori Kota dengan Tingkat Kepadatan Penduduk Rendah
    • Pemenang Utama
    Kota Samarinda
    • Pemenang Pilar 1 Manajemen Keselamatan Jalan (Safer Management)
    Kota Samarinda
    • Pemenang Pilar 2 Jalan yang Berkeselamatan (Safer Road)
    Kota Samarinda
    • Pemenang Pilar 3 Kendaraan yang Berkeselamatan (Safer Vehicle)
    Kota Probolinggo
    • Pemenang Pilar 4 Perilaku Pengguna Jalan yang Berkeselamatan (Safer User)
    Kota Bontang
    • Pemenang Pilar 5: Penanganan Pra dan Pasca Kecelakaan (Pre and Post-Crash Response)
    Kota Samarinda
  3. Kategori Kabupaten dengan Tingkat Kepadatan Penduduk Tinggi
    • Pemenang Utama
    Kabupaten Pacitan
    • Pemenang Pilar 1 Manajemen Keselamatan Jalan (Safer Management)
    Kabupaten Cianjur
    • Pemenang Pilar 2 Jalan yang Berkeselamatan (Safer Road)
    Kabupaten Pacitan
    • Pemenang Pilar 3 Kendaraan yang Berkeselamatan (Safer Vehicle)
    Kabupaten Pacitan
    • Pemenang Pilar 4 Perilaku Pengguna Jalan yang Berkeselamatan (Safer User)
    Kabupaten Jepara
    • Pemenang Pilar 5: Penanganan Pra dan Pasca Kecelakaan (Pre and Post-Crash Response)
    Kabupaten Jepara
  4. Kategori Kabupaten dengan Tingkat Kepadatan Penduduk Rendah
    • Pemenang Utama
    Kabupaten Bangka
    • Pemenang Pilar 1 Manajemen Keselamatan Jalan (Safer Management)
    Kabupaten Barito Kuala
    • Pemenang Pilar 2 Jalan yang Berkeselamatan (Safer Road)
    Kabupaten Bangka
    • Pemenang Pilar 3 Kendaraan yang Berkeselamatan (Safer Vehicle)
    Kabupaten Bangka
    • Pemenang Pilar 4 Perilaku Pengguna Jalan yang Berkeselamatan (Safer User)
    Kabupaten Bangka
    • Pemenang Pilar 5: Penanganan Pra dan Pasca Kecelakaan (Pre and Post-Crash Response)
    Kabupaten Bangka
  5. Kategori Kota/Kabupaten “Excellent City 2017”
    • Pemenang Utama
    Kota Semarang
    • Pemenang Pilar 1 Manajemen Keselamatan Jalan (Safer Management)
    Kota Balikpapan
    • Pemenang Pilar 2 Jalan yang Berkeselamatan (Safer Road)
    Kota Semarang
    • Pemenang Pilar 3 Kendaraan yang Berkeselamatan (Safer Vehicle)
    Kota Tangerang
    • Pemenang Pilar 4 Perilaku Pengguna Jalan yang Berkeselamatan (Safer User)
    Kota Semarang
    • Pemenang Pilar 5: Penanganan Pra dan Pasca Kecelakaan (Pre and Post-Crash Response)
    Kota Semarang
  6. Penghargaan Khusus
    • Kota/kabupaten dengan program inovasi terbaik dalam upaya meningkatkan tata kelola keselamatan jalan
    Kota Bandung
    • Kota/kabupaten terbaik pada program edukasi keselamatan jalan
    Kota Bandung
    • Kota/kabupaten terbaik pada upaya meningkatkan jumlah pengguna angkutan umum
    Kota Semarang
    • Kota/kabupaten dalam penerapan konsep smart city pada program keselamatan jalan
    Kota Semarang
  7. The Most Inspiring City in Road Safety
    • Kota Surabaya

Indonesia Road Safety Award (IRSA), Bentuk Kolaborasi Adira Insurance dengan 5 Pilar Keselamatan Jalan di Indonesia

Menurut data dari Korlantas Polri, tahun 2017 masih tercatat sebanyak 98.414 kasus kecelakaan lalu lintas atau turun sekitar 7% dibandingkan tahun 2016 yang sebanyak 105.374 kasus. Dampak kecelakaan tersebut merenggut sekitar 24.213 jiwa pada 2017. Angka ini turun sekitar 6% dibandingkan setahun sebelumnya yang sebanyak 25.859 jiwa. Walaupun mengalami penururan setiap tahunnya, namun masih relatif tinggi dan diperlukan partisipasi dan kolobarasi semua pihak untuk mewujudkan zero accident di Indonesia.

Melihat kondisi tersebut dan berbekal visi dan misi Adira Insurance melalui kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR) yang dimilikinya yaitu kampanye I Wanna Get Home Safely! (IWGHS), lahirlah sebuah ajang penganugerahaan bertajuk ‘Indonesia Road Safety Award’ (IRSA) yang terus berupaya mengajak seluruh lapisan masyarakat, baik Pemerintah, pihak lembaga swadaya masyarakat, swasta, media, dan berbagai pihak lainnya untuk menerapkan sistem tata kelola keselamatan jalan yang baik di kota dan kabupatennya masing-masing.

Setelah sukses diselenggarakan di tahun-tahun sebelumnya, penganugerahaan Indonesia Road Safety Awards (IRSA) kembali digelar untuk keenam kalinya. Tahun ini, acara penganugerahan IRSA 2018 digelar pada Kamis, 13 Desember 2018 bertempat di Hotel JW Marriot, Jakarta. Acara ini dihadiri oleh Prof. Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro, SE.,M.UP., Ph.D. selaku Menteri Perencanan Pembangunan Nasional/Kepala BAPPENAS, Ir. Budi Karya Sumadi selaku Menteri Perhubungan, Irjen Pol Refdi Andri selaku Kepala Korps Lalu Lintas Republik Indonesia serta para bupati dan walikota finalis IRSA 2018.

Sejak awal penyelenggaraan IRSA merupakan bentuk kolaborasi dan sinergitas dengan 5 Pilar keselamatan jalan di Indonesia yang disesuaikan dengan Rancangan Umum Nasional Keselamatan (RUNK) Jalan, diantaranya Kementerian PPN/BAPPENAS, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Kementerian Perhubungan, Korps Lalu Lintas RI dan Kementerian Kesehatan.

Julian Noor, Chief Executive Adira Insurance, mengungkapkan “IRSA didukung penuh oleh Kementerian Perencanaan dan Pembangunan Nasional/BAPPENAS sebagai kordinator 5 pilar keselamatan jalan. Ini kedua kalinya hasil riset IRSA dijadikan laporan yang disampaikan oleh Kementerian PPN/BAPPENAS di kancah internasional dalam hal penerapan tata kelola keselamatan jalan. Kami selaku pihak swasta sangat mengucapkan terima kasih khususnya kepada Kementerian PPN/BAPPENAS sudah mempercayakan kami. Tentu saja ucapan terima kasih untuk Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Kementerian Perhubungan, Korps Lalu Lintas RI dan Kementerian Kesehatan serta para penggiat raod safety lainnya. Harapannya kolaborasi yang terjalin ini dapat mendorong pelaksanaan penerapan program keselamatan jalan yang baik dan menurunkan tingkat kecelakaan di Indonesia.”

Di tahun 2018, tercatat sebanyak 137 kota dan kabupaten yang ikut serta dalam IRSA 2018. Dari 137 peserta, terpilih 23 kota dan kabupaten finalis IRSA 2018. 23 finalis terpilih, berdasarkan data-data keselamatan jalan seperti jumlah penduduk, luas wilayah, jumlah kecelakaan, jumlah fatalitas kecelakaan, dan data pendukung lainnya melalui tahap shortlisting. Telah dilakukan tahap observasi lapangan dan survei kepuasan pengguna jalan terhadap 23 finalis IRSA 2018, yang bertujuan untuk mengeksplorasi dan mengukur kualitas penerapan tata kelola keselamatan jalan di 23 kota dan kabupaten tersebut.

Setelah survei dan observasi dilakukan, selanjutnya adalah penjurian dan sharing session. Yang membedakan dengan tahun sebelumnya, penjurian dan sharing session diadakan di Kota Surabaya pada Oktober lalu. Adapun juri IRSA 2018 terdiri dari perwakilan kementerian lima pilar keselamatan jalan dan para pakar keselamatan jalan lainnya. Saat penjurian finalis melakukan pemaparan mengenai berbagai permasalahan, program kerja, inovasi dan evaluai kebijakan dalam penerapan program keselamatan jalan. Penilaian IRSA mengacu pada lima pilar keselamatan jalan yang seperti yang tertuang pad Rancangan Umum Nasional Keselamatan Jalan (RUNK) yakni manajemen keselamatan jalan, jalan yang berkeselamatan, kendaraan yang berkeselamatan, perilaku pengguna jalan yang berkeselamatan dan penanganan pra dan pasca kecelakaan.
Pengembangan pada penyelenggaraan IRSA terus kami lakukan khususnya pada metodologi riset IRSA. Tahun ini kami menambahkan salah satu atribut penilaian IRSA, yakni penerapan konsep smart city pada sistem keselamatan jalan (Smart City for Road Safety). Di era digital ini penting bagi kota dan kabupaten dalam menangani masalah lalu lintas termasuk kecelakaan dengan mengacu pada konsep smart city yaitu pelayanan serba prima yang cepat, tepat, akurat, transparan, akuntabel, informatif, dan mudah diakses. Tidak hanya dijadikan sebagai salah satu atribut penilaian IRSA, Smart City for Road Safety dijadikan tema penganugerahan IRSA 2018.

Julian Noor, menjelaskan, “Dengan mengangkat tema smart city for road safety, kami melihat bahwa konsep ini wajib diterapkan di kota dan kabupaten untuk memudahkan masyarakat mendapatkan layanan dalam bidang keselamatan jalan yang cepat dan akurat. Salah satu kota di Indonesia yang telah menerapkan smart city dalam bidang keselamatan jalan adalah Kota Surabaya, yang pada IRSA 2018 meraih penghargaan The Most Inspiring City in Road Safety.”

“Kami berharap pesan dan semangat IRSA terus menular hingga seluruh wilayah di Indonesia. Sehingga pemenang IRSA dapat menjadi inspirasi dan role model bagi pemerintah kota dan kabupaten di seluruh Indonesia untuk dapat mengembangkan program-program keselamatan jalan dan tata kelola keselamatan jalan dengan lebih baik lagi,” tutup Julian Noor.

Indonesia CBR Raceday Sapa Pecinta Kecepatan


PT Astra Honda Motor (AHM) bersama dengan jaringan main dealernya dan Asosiasi Honda CBR (AHC) kembali menggelar Indonesia CBR Raceday (ICE Day) 2018 di Sentul Internasional Circuit pada 9 Desember 2018.  Sebagai seri terakhir di tahun ini, gelaran ICE Day diikuti oleh250starter yang berasal dari berbagai wilayah di Indonesia dan memperebutkan total hadiah sebesar Rp 55.000.000,-.

Mengusung tema “It’s Time for Total Control,” ICE Day kali ini diramaikan dengan hadirnya pebalap-pebalap dan juga mekanik Astra Honda Racing Team (AHRT) yang telah memiliki pengalaman di ajang balap internasional. Kehadiran para pebalap dan mekanik AHRT tentunya memberikan kesan bagi para peserta ICE Day. Mekanik AHRT yang berperan penting pada tim dalam meraih juara, membagikan pengetahuan dan juga pengalaman dalam melakukan upgrade mesin sepeda motor untuk meningkatkan performa di lintasan balap. Selain itu para peserta juga berkesempatan mengenal lebih dekat pebalap-pebalap andalan dari AHM dan juga tim support yang berada di AHRT

Read More…

AHM Ajak Konsumen Jajal RCV213V-S

PT Astra Honda Motor (AHM)mengajak 10konsumen merasakan sensasi mengendarai motor balap MotoGP Versi jalan raya yakni Honda RC213V-S di sirkuit Sentul, Jawa Barat (10/12). Gelaran inimenjadi puncak kegiatankompetisi digital RC213V-S MotoGP Street Experience yang dilaksanakan sejak awal November 2018.

Untuk dapat merasakan motor MotoGP Marc Marquez versi jalanan ini, AHM mengajak peserta untuk mengunggah foto serta cerita momen terbaik mereka besama Honda CBR series kesayangan lengkap dengan safety gear di website www.motogp-streetexperience.com dan media sosial peserta. Kompetisi digital RC213V-S MotoGP Street Experience yang diselenggarakan pada periode 9 – 27 November 2018 ini disambut antusias 1.089 peserta yang mendaftar untuk mengikuti kompetisi ini dari seluruh Indonesia.

Read More…

Fokus di Vokasi, AHM Raih Penghargaan Kemendikbud RI

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Kemendikbud RI) memberikan penghargaan kepada PT Astra Honda Motor (AHM) atas dukungan dan kontribusi perusahaan dalam pengembangan dan peningkatan mutu SMK di Tanah Air.

Penghargaan tersebut diberikan oleh Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution disaksikan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy dalam acara Rembuk Pendidikan Kejuruan SMK 2018 yang berlangsung di Jakarta, Rabu (05/12). Dalam acara yang mengusung topik “Solusi Mengatasi Pengangguran Lulusan SMK” ini hadir juga para pemangku kepentingan pendidikan vokasi, baik dari Kemendikbud RI, guru dan praktisi pendidikan, dan jajaran pelaku industri.

Read More…

Dukung Ekonomi Masyarakat, YAHM Kembangkan Kampung Labirin Astra Honda

Yayasan Astra Honda Motor (YAHM) mengembangkan area wisata Kampung Labirin Astra Honda untuk pemberdayaan ekonomi masyarakat melalui pengembangan kawasan wisata dan budaya di Kampung Kebon Jukut, Bogor.

Sejalan dengan tren masyarakat menikmati kebudayaan dengan langsung berinteraksi bersama penduduk setempat, YAHM mengembangkan Kampung Labirin Astra Honda dengan menggandeng warga Kampung Kebon Jukut RW 10, Kelurahan Babakan Pasar, Kecamatan Bogor Tengah, Kota Bogor.  Dalam peresmiannya yang berlangsung Sabtu (01/12), hadir Walikota Bogor Bima Arya dan Wakil Ketua YAHM Ahmad Muhibbuddin.

Read More…